Thursday, April 27, 2017

PELUKIS JALAN MELAYU 1982 ,,,,,

Tercetus Pelukis Jalan Melayu bukan lah satu permulaan, sebelumnya telah ujud aktiviti melukis dan memperaga karya secara terbuka di Jalan Belanda pada setiapa hujung minggu, kebanyakan pelukis yang terlibat ketika itu kebanyakan oleh pelukis APS dan juga Individu saya sendiri ketika itu masih terlalu naif dalam menghasilkan sebuah lukisan, akhirnya kisah pelukis dijalan Belanda kabur begitu saja, tiada lagi jambangan indah untuk santapan minda senyap sunyi sepi seolah Malaysia tidak ujud langsung gulungan Seniman Pelukis.

Beberapa tahun saya Salleh Dawam dan Najib Mat Dawa dan Ismail Othman kehulu kehilir sambil berusaha apa yang termampu untuk menghidupkan kembali Suasana Seni Lukis didepan Khalayak.
Akhirnya berbincang satu persatu Idea semuanya tidak menjadi.
Mula datang rasa tega untuk melukis dijalanan, tempat yang dirasakan sesuai di Jalan Melayu kerana disitu suasananya hidup kalau dibandingkan tempat tempat di Kuala Lumpur.

Sebagai Pelukis potret di Jalan Melayu atau disisi Wisma Yakin adalah satu pengisian yang belum dikenali oleh pihak penguasa Dewan Bandaraya Kuala Lumpur ketika itu. Kami sering didatangan oleh penguat kuasa beruniform agar aktiviti melukis disitu dihentikan.
Benak fikir menjadi penasaran kenapa aktiviti kesenian yang mengisi kelopongan dalam sebuah Kota seperti Kuala Lumpur menolak Kesenian yang turut memberi kredit yang sangat baik terhadap kota kota besar dunia.

Cuba juga memberitahu pada penguasa ketika itu..tetapi tidak diperdulikan,, dalam suasana kesukaran kami terus juga melukis disitu sehingga pihak DBKL akhir menerima penempatan kami di Jalan Melayu dan memasang Papan Tanda sebagai Halaman Pelukis.
Penglibatan paling ketara di Jalan Melayu ketika itu Saya sendiri, Salleh Dawam, Johari Alias, Mat Dali, Raja Muhamad, Amirudin Ariffin, Ismail Othman. Mohd Najib Mat Dawa. Husin Hasan.  Zazahar (Allahyarham ). Maamor Jantan.  Syed Mizi.  Shamsudin Muhamad.  Ajis Marine Art. Din Belanda.

Disini lah satu satunya halaman paling unggul untuk para penggemar Seni Lukis merehatkan minda selepas bekerja begitu juga pelukis pelukis ternama seperti Khalil Ibrahim, Dr Ibrahim Ghaffar, Sani Mat Dom, Rafie Abdul Rahman antara pelukis yang sering datang melukis serta memberi dorongan dan memeriahkan suasana.

Wednesday, April 26, 2017

Ulasan tentang Karya Potret .

Walaupun sejak awal 70' an penglibatan saya dalam Lanskap Seni Tampak kita dengan menampilkan karya Lukisan Lanskap atau permandangan..serta memperagakan lukisan di Pagar Jalanan Ampang ..
sebagai dasar pada peringkat awal untuk mencari wang untuk menampung survival keluarga yang baru berhijrah di Kuala Lumpur ..
Tidak terduga sebenarnya dari jalanan itu saya mendapat banyak pendedahan dari Masyarakat luar dan dalam Negara ..
Begitu juga pendedahan khusus dari gulungan Pelukis kita ketika itu. Bukan lah seramai mana pelukis kita ketika itu.. boleh disebut nama nama mereka seperti Raja Azhar Idris, Allahyarham A J Rahman. Allahyarham Hamzah Wahab. Sani Mat Dom. Rafie Abdul Rahman. Yusof Gajah. Khalil Ibrahim. Ghaffar Ibrahim (AGI).  Dr Ibrahim Ghaffar. Apai. Allahyarham Wan Ismail Wan Jaafar. Allahyarham IIbrahim Haji Zabidi atau Tan Rahim Zahici dan beberapa orang lagi .
Nama nama yang disebut mereka yang begitu rapat dlm dunia senilukis yang saya ceburi pada peringkat awal.. Hoesein Enas ketika itu jarang berada dlm kelompok pelukis pelukis yang disebut ini. Allahyarham Hoesein Enas banyak berada dalam studio .. melayan Kerja melukis yang sering mendapat perhatian dari penggemar senilukis ketika itu. Kebetulan pada ketika itu pelukis potret tidak seramai zaman ini.
Pada Era 80' an saya tidak lagi melayan Lukisan pemandangan. Terhenti apabila mula menglibatkan diri dgn Angkatan Pelukis Semenanjung, kerana dgn pengaruh nama besar Pak Hoesein dgn karya Potret yang sangat menakjubkan ketika itu.
Inilah satu peralehan dalam sejarah catan yang saya teruskan sehingga kini. Wallahualam samada saya telah sebaris dgn nama seperti Pak Hoesein.
Pengaruh Pak Hoesein sangat menebal dalam merasakan potret dgn warna dan gaya persembahan yang berjiwa Nusantara lembut dan jelas nampak berbudaya..ketika itu.
Berbalik pula tentang hasil karya potret yang saya hasilkan. Ketika di Pasar Seni Central Market 1986 hingga 2008, disamping mencari wang untuk membayar sewa dan menampung hidup keluarga, dalam kelapangan masa terlalu banyak karya potret saya kerjakan menerusi Live Model..dgn mencuba bermacam macam bahantara seperti Pastel, Charcoal, Cat Minyak, Akrilik, Cat Air .
Sebagai seorang pelukis yang sepenuh masa hidup dgn melukis sukar rasanya untuk saya bicara dari aspek duit dan duit. Kerana apabila menyentuh tentang duit akhirnya akan terabai nilai seni itu sendiri dan perjalan seni itu sendiri akan terus dipropagandakan untuk menjadi alat perniagaan atau produk Perniagaan yang sudah semestinya wang menjadi fokus utama..
Wang hanya keperluan bukan tujuan penglibatan saya dalam dunia senitampak kita..Sesiapa saja akan mencari wang hatta seorang penjuasl nasi lemak.
Difikir fikirkan tak perlu lah saya bicara terus terusan tentang wang besar atau wang kecil..
Karya Eksprimen  saya sangat utamakan agar akan terhasil Karya Potret yang lebih memberi kesan rasa pada sesiapa yang menatapnya..
Saya membuat kajian secara sendiri disamping itu banyak juga merujuk tentang Art Fundermental membeli buku buku yg khusus tentang Sejarah senilukis.. Buku Karya Vincent Van Gogh.  Leonardo Da Vinci.  Rembrant. Picasso dan banyak lagi  serta merujuk pameran pameran yang ada.
Sejak tujuh puluhan lagi Seni Lukis Potret sangat mempengaruhi jiwa Saya.. Ketika Pameran Diploma UITM Balai Seni Lukis Negara Jalan Ampang.  Samjis Mat Jan.  Amron Omar. Anuar Rashid sangat mencuri getaran jiwa Saya. Akhirnya mereka mereka ini menjadikan kawan rapat sering bertemu sambil bertanya tentang kajian catan mereka..

Thursday, April 20, 2017

Mengapa Aris Aziz masih melukis di Jalanan (Bukit Bintang) ?

Bukan persoalan Aris Aziz memang pelukis Jalanan, atau Pelukis bukan jalanan.
Bagi saya pengertian seni itu sangat luas tidak sewenangnya untuk menentu ia harus ada ditempat tempat tertentu saja.
Melukis adalah satu cabang Seni begitu juga cabang cabang seni yang lain.
kadang kala tidak perlu pun kita bicara bab seni sehingga berlarutan kerana Seni itu bukan satu penampakan yang boleh dijadikan Bukti. Melainkan dgn melahirkan sesuatu yang berkait rapat pada bentuk dari lambakan materi seperti Sebuah Lukisan atau Karya (Seni Tampak)
Seni adalah sesuatu yang hidup dalam jiwa Insan yang lagi Insani..Ia mengalir seperti kejernihan air di Sungai. Suci dari gejala jiwa kacau
Seni bukan untuk Seniman saja.. Seni adalah satu penyedian yang sangat halus untuk survival manusia sejagat
manusia akan melalui proses yang tidak pernah terduga oleh diri sendiri ataupun orang lain..suka duka senang susah gelap atau terang semua satu proses untuk mengembalikan ingatan kepada Yang mencipta. disitulah akan diajar tentang keredhaan..Keredhaan tidak akan hadir jika gejala nafsu meronta dalam jiwa.  Barulah betapa penting rasa dalam kehalusan seni itu dimengerti oleh semua manusia yang mahu berfikir
Mengapa melukis di Bukit Bintang ?
Pelukis Potret Jalanan di Bukit Bintang bukan lagi asing bagi pelancung yg datang ke Malaysia. Terutama bagi pelancung yg datang dari Negara Negara Arab. Seperti Arab Saudi. Yaman.  Oman.  Sudan.  Bahrain. Iraq dan lain lain..
dari United Kingdom.  Germany.  France.  Italy. Turki . Australia.  Russia 
Russia.. Indonesia.  Singapura. Bruno. 
Purata Pelancung dari Seluruh Dunia meminati seni lukis Potret dari sentuhan  Pelukis di Bukit Bintang.
Ada yg memberi tahu Pelukis Potret di Bukit Bintang antara yg terbaik di Dunia..
Itulah sebab nya mengapa Saya fokus utk melukis di Bukit Bintang..
Bukan sekadar mencari Duit.. Malahan memperjuangkan bahawa kita juga tidak kurang Hebat seperti Negara lain.
Cuma bagi masyarakat kita masih tebal dgn kekeliruan..
Apabila melukis dijalanan nilainya terbuang..
Sayang sekali org luar yg mengambil kesempatan melakar melukis Potret untuk dibawa pulang.
Bagi Saya secara peribadi
Sementara jalan ikhtiyar masih ada dan keupayaan juga tiada masalah untuk melukis depan khalayak kemudian dihargai oleh orang ramai samada dari Luar Negara atau dalam Negara sudah tentu melukis menjadi suatu pekerjaan yang boleh menampung Survival keluarga..dalam pendidikan serta keperluan asas sudah cukup Bukit Bintang sangat sesuai bagi pelukis macam saya.
Ada beberapa ciri penting untuk melukis dikhalayak seperti Bukit Bintang.
1. Kemahiran dalam penguasaan teknik melukis
2.  Interaktif atau berkomunikasi dgn baik mampu menarik minat orang ramai.. Terhadap hasil kerja seni lukis
3.  Pelukis harus berada dlm suasana tenang Jika berlaku hal hal yang tidak terduga. Tentang watak watak yg berurusan terhadap Lukisan kita..
4. Perform.. Melukis secara professional serta bahan bahan se nilukis tersusun mengikut kesesuaian Pelukis.
.

Saturday, April 8, 2017

Catatan Seorang Sahabat USU AZHA HJ HAMZAH Batu Kurau PK

Usu Azha Haji Hamzah

30hb Oktober 2016 

·























Untuk makluman, jejaka sebelah beliau itu adalah saya..haha... Usu Azha Haji Hamzah

30hb Oktober 2016 

· 
Aris Aziz adalah antara pelukis potret yang awal di Malaysia menjadikan jalanan sebagai medium untuk berkarya dan mencari rezeki. Mula bertapak di pinggir jalan sebagai pelukis potret di Jalan Ampang sekitar rahun 1970an.

Sentuhan beliau dalam dunia lukisan potret tidak disangkal lagi dan beliau pernah menghasilkan lukisan potret ramai pembesar negara seperti Yang Di Pertuan Agong, sultan, menteri, selebriti dan orang kebanyakkan.

Beliau juga adalah antara kumpulan terawal membuka galeri/kedai lukisan di Central Market Kuala Lumpur. Pelukis lagenda ini mudah ditemui oleh sesiapa sahaja dan setiap malam selepas waktu Isyak, beliau berada di Pasar Lukisan Bukit Bintang, Kuala Lumpur (siarkaki depan Bank Islam dan bersebelahannya CIMB Bank). Untuk tempahan potret bolehlah berkunjung ke sana untuk bertemu dengan beliau

.



  

Friday, April 7, 2017

Catatan Mohamed Noor Bin Othman




Mohamed Noor Bin Othman 
30hb Januari2017
 













POTRET DIRI ARIS AZIZ BERSAMA APS

Siapakah Aris Aziz sebenarnya? Apabila dikaitkan dengan catan potret, nama beliau tidak dilupakan.

Kawan pernah bercerita bahawa Aris Aziz yang polular dengan gelaran Pak Aris adalah pelukis jalanan. Perjuangannya sebagai pelukis jalanan telah membawa dirinya ke beberapa buah negara Eropah. Suka duka, menangis dan ketawa tersimpan sebagai kenangan.

Melihat menerusi foto di dalam dinding FB. Beliau pernah berada di UK, Scotland dan beberapa bandar utama di Eropah. Aktiviti dan kembara seni sebelum Pameran di Tokyo sekitar tahun 2007 hingga 2008 dan pengalaman seawal dan selepas itu digambarkan sebagai titik tolak dalam perjuangan seni. Tahun dan tempat sebagai fakta membuktikan kata-kata Ernst van de Wetering dalam katalog pameran 'Rembrant by Himself' (1999) bahawa catan potret tidak akan lenyap begitu sahaja walaupun berabad berlalu sekiranya seniman berterusan berkarya dan dokumentasinya dipelihara.

Pelbagai tulisan berkaitan apresiasi ke atas karya Aris Aziz dan perjalanan hidupnya diterbitkan di dalam media masa dan barangkali buku tentang kembara seninya sebagai pelukis jalanan juga sudah ditulis atau sedang ditulis.

Diyakini dalam lukisan potret diri, namanya sebagai tokoh yang sinonim bersama Angkatan Pelukis SeMalaysia (APS) akan dikenang selama beliau mendukung aspirasi APS dan aktif melibatkan diri dalam berkarya dan menyumbangkan idea. Walaupun beliau pernah berpendapat legasi pengasas APS (Mohd Hoessein Enas) sendiri belum menepati akar umbi namun dalam kotak fikirnya ada sesuatu yang yang masih tersirat.






Mohamed Noor Bin Othman
3hb Februari 2017

PERJUANGAN PELUKIS JALANAN

Di kota besar di kaki lima di bawah lampu neon
berjalan manusia duit di poket
senyum mewahan bergaji bulanan
menyoal perjuangan seni.
Sebenarnya perjuangan apa?
dan mengapa untuk apa?

Manusia berduit minta wajahnya dipotretkan
terpalit derita tersembunyi di sebalik senyum
di ceruk hati ..bersarang ..tiada siapa
mengenali hanya untuk kalian
merasakan aku sangat berbakat

Meneruskan hidup tidak punya
wang besar tidak bergaji besar
dan hidup sangat runcing
di kota besar mengenal derita untuk apa.

Jauh di kelopak hati menyatakan
keikhlasan pada keluarga
untuk melestari mereka
melalui bakat seni dan rezeki.
Jika suara-suara menyatakan
pelukis jalanan terperangkap
dengan mitos kesenimanan maka
perjuanganku kelangsungan hidupku
umpama penoreh dan nelayan bergaji hari

Di kaki lima potret diri siap dibayar
senyum dalam bingkai kejujuran
untuk keikhlasan survival hidup
mekar seni di kota besar syukur Tuhan
memberi kudrat dan akal bukan
terperangkap bersama mitos kesenimanan.

Tak siapa nak pandang
kesenimanan hidup yang berjalan
kerana dunianya lain.

CATATAN DARI APRESIASI (Maisarah Saidi Sukri dan Kazz Kadri)





Maisarah Saidi Sukri
8hb Januari 2017














Pada suatu malam...Cuaca baik...mood baik...Pak Aris Aziz pula baru sampai, belum bukak lagi kotak pastel beliau..rezki dapat bertemu Pak aris, menjadi orang pertama malam tadi...duduk di bangku menjadi model live sketch...! 😂






















Selama ni hanya mengetip bibir (geram) melihat hasil arsiran Pak aris (goresan) melintasi scroll fb...mula mengikuti perjalanan seni Pak aris semenjak di tarik masuk oleh abg Taib Aur ke Galeri Seni Rupa fb (2011). (Aku rindu suasana ketika itu. Keras, sentap kat dalam tu, setel kat dalam tu. Kemudian lukis lagi.. kritikan membina dan memajukan diri.)

Pada orang lain mungkin biasa2 sahaja...tetapi pada aku, ia suatu sejarah yang tercatat malam tadi..pada awalnya ke sana kerana menemani incik Padilrock Padil ke Yes Centre...setelah selesai urusan, kami melewati jalan Bukit Bintang yang tidak pernah 'tidur'..dalam hati kami, Jika dapat bertemu mata dengan rakan pelukis dan Kak Gee Kucing serta Pak Aris.. alhamdulillah, boleh ngeteh..tak sangka incik Padil mencadangkan untuk duduk di bangku menjadi model live sketch malam tadi. Dia akan temankan, katanya. Terima kasih... 😉

Duduk menjadi model live sketch di tempat sebegini memerlukan aku sentiasa dalam posisi. Pak Aris membantu aku duduk dengan lebih relax agar tidak kaku hasil nya...ramai foreigners dan locals berdiri di belakang Pak Aris. Snap gambar, tak kurang juga merakam video aksi Pak Aris..

Ada yang sabar menanti. Sejak dari awal garisan, hingga lah tamat. Di akhiri dengan signature pengkarya, pertama kali untuk aku. Abaikan suara keterujaan aku.😂😉

Saksikanlah....





Kazz Kadri bersama Aris Aziz.
12hb Februari 2017· Kuala Terengganu, Terengganu 

·








Beliau seorang pelukis/seniman jalanan yang tersohor yang saya kagumi terutamanya kehebatan stroke beliau melukis potret.

Walaupun telah lama kenal beliau melalui fb bermula di Group Seni Rupa (GSR). Sebelumnya pernah melihat beliau melukis disatu sudut di Central Market pada tahun 1984 dan bersua muka untuk pertamakalinya ketika kunjungan beliau dengan rakan² PeRupa di Kuala Terengganu sempena Program Kembara Seni Di Pantai Timur Jun 2014, inilah pertamakali juga saya berkeyakinan untuk merakam wajah beliau...

Title: Idola Saya (Pak Aris Aziz)
Medium: Watercolor on Campap Pro Series
Size: A3 wide
Technique: Wet on wet & wet on dry
Date/Year: 12.1.2017Aris Aziz
12hb Februari ·2017



Kazz Kadri..
Terima Kasih meluangkan masa menulis melukis tentang Pak Aris.
Pak Aris sndiri tidak pernah berfikir ramai rakan rakan kita bukan saja melukis wajah saya, disamping itu menulis pula dan menyentuh tentang masa lalu bagaimana perjalanan saya dlm Dunia senilukis
Jesteru perjalanan sebagai pelukis dikalangan masyarakat sering diperhatikan oleh masyarakat itu juga, dalam pada itu jika ada tingkah laku pak Aris masa lalu dan kini kurang menyenangkan mana mana individu harap diampun..
Pak Aris merasa sgt bangga teramat sangat apabila Masyarakat khusus para pelukis memberi impak positif terhadap diri dan profesi pak aris dlm dunia senilukis kita...
Alhamdulillah ..muga Tuhan menerima dgn Barakah ...Allahuakbar..